5 Penyebab Gagalnya Proses Belajar

5 Penyebab Gagalnya Proses Belajar

5 Penyebab Gagalnya Proses Belajar – Halo sobat sekolah semuanya, apa kabar kalian? semoga selalu diberikan kesehatan ya. Bagi yang menjalankan ibadah Puasa di bulan Ramadhan ini, tetap semangat dan jangan sampai bolong-bolong ya Puasanya :).

Tau ga sobat sekolah? Proses “belajar” udah jadi sebuah kebutuhan setiap harinya. kita harus selalu mengupgrade diri supaya kita mampu bersaing di era digital ini. Namun, sering kali ada kendala disaat kita mau mencapai nilai dan tujuan yang kita inginkan dari belajar tersebut.

Nah kali ini, sobat sekolah akan membagikan beberapa penyebab yang bikin kita gagal dalam proses belajar. Berikut 5 penyebab gagalnya proses belajar:

Baca juga, Beasiswa Kuliah D3, S1 STMIK Nusa Mandiri  

5 Penyebab Gagalnya Proses Belajar
sumber; freepik.com

5 Penyebab Gagalnya Proses Belajar

  1.  MALAS

Malas, inilah penyebab pertama yang sering sekali membuat kita gagal dalam proses belajar, ketika sedang belajar kadang atau bahkan sering penyakit yang satu ini kambuh mendadak tanpa kita duga-duga. Udah tau besok mau ulangan, tapi kok rasanya malesss banget buat buka buku, maleeess banget buat latihan soal, pokoknya males banget nyentuh pelajaran deh! ini lah Penyakit yang pernah menjangkit seluruh umat manusia 😀

Biasanya, guru atau orangtua dengan entengnya bilang “Hayo jangan males belajar, mau jadi apa kalau kamu malas belajar??”. Yah, ngomong jangan males sih gampang banget ya, tapi kalo penyakit ini udah menyerang, emang rasanya kok susah banget dilawan. Terus, kita harus gimana dong?

Apa yang membuat kita nggak ada dorongan motivasi sama sekali untuk melakukan hal tersebut? Jawabannya bisa macem-macem. Hal yang sama juga terjadi waktu kita males belajar. Kenapa kok rasanya berat banget buat buka buku pelajaran? Kenapa kok rasanya beban banget buat ngerjain tugas atau PR? Ya, karena kalian menganggap belajar adalah sesuatu hal yang nggak menarik, belajar adalah sesuatu kegiatan yang membosankan, yang nggak jelas tujuannya buat apa, dsb. Pola pikir atau mindset dalam otak kalian, itulah penyebab utama dari penyakit males.

Terus kalo kita udah tau sebabnya, abis itu gimana? Ya kita harus perbaiki langsung ke sumber masalahnya dengan cara mengubah paradigma kalian bahwa belajar itu sebetulnya bisa jadi suatu kegiatan yang enjoyable, yang bisa dinikmati, seru, bikin penasaran, dan bahkan bisa bikin ketagihan! Ketika kalian bisa mengubah cara pandang, belajar gak akan lagi jadi proses yang membebani, gak akan lagi jadi hal membosankan, karena belajar udah jadi hal yang menyenangkan.

2. Belajar Hanya Untuk Nilai Akademis

Hidup itu gak sesederhana nilai akademis sobat, sebagaimana manfaat dari belajar juga gak sesempit hanya untuk mendapatkan nilai akademis yang bagus doang. Kenapa? karena “Belajar hanya untuk ngejar nilai akademis” adalah masalah utama dalam belajar? Karena nilai dari sebuah tujuan akan sangat berpengaruh pada bagaimana proses kita menjalaninya. Pernah dengar kata-kata ini sob?

“Anak yang nilainya selalu bagus biasanya akan kalah (dalam hal kesuksesan karir, finansial, karya hidup, dan sebagainya) dengan orang yang nilai waktu sekolahnya biasa-biasa aja.”

Percaya atau nggak, memang ada benernya juga ya (walaupun gak selalu benar). Tapi bukan maksudnya bikin kalian jadi nggak boleh rajin belajar yah... yang dimaksud adalah permasalahnya: ketika kalian belajar hanya untuk ngejar nilai akademis, kalian akan selalu terpaku pada satu indikator yang seolah-olah paling bisa merefleksikan kesuksesan dalam proses belajar (nilai akademis), padahal sebenernya bukan (cuman) itu indikator yang harus pikirin.

Kalo lo cuma terpaku pada satu indikator doang (cuman nilai dan prestasi akademis) lo akan menutup banyak banget kesempatan dan peluang lain untuk belajar sesuatu yang jauh lebih berharga daripada sekedar nilai doang. kalian nggak akan belajar gimana serunya belajar tanpa perlu disuruh, tanpa mikir bakal keluar di ujian atau nggak, dan lo akan belajar hal yang manfaatnya akan jauh lebih melekat dalam diri kalian sampai bertahun-tahun

3. Menghakimi Diri Sendiri..! Aku Bukan Anak Yang Pintar

“Aku kan orangnya suka meggambar, seni dan pastinya lebih dominan otak kanan, jadi wajar dong kalo bego urusan itungan seperti pelajaran matematika?”

Sikap menghakimi diri sendiri (fixed-mindset) adalah salah satu masalah utama yang paling gawat dalam belajar. Ibaratnya belum juga bertarung, tapi udah kalah duluan. Dengan menghakimi diri sendiri, seolah-olah menjadikan hal tersebut excuse atau alesan untuk terima nasib gitu aja, dan gak berusaha bangkit untuk memperbaiki diri menjadi lebih baik. Padahal sebetulnya, tanpa disadari, mindset seperti itu justru yang membatasi kalian dalam belajar, berkembang, dan mengevaluasi diri untuk jadi individu yang lebih baik.

4. Gak Suka Dengan Pelajaran Tersebut

Ya memang perasaan benci sama mata pelajaran tertentu kayak gini, emang salah satu masalah utama dalam belajar yang paling susah buat diatasi. Kenapa susah? karena kalian harus melawan ego diri sendiri untuk keluar dari zona nyaman (comfort-zone). Walaupun agak sulit, tapi bukan berarti hal ini nggak bisa dilakukan.

Mungkin permasalahan tersebut bisa diatasi dengan mengidentifikasi dulu masalahnya, baru kita coba atasi masalah itu tepat di akar permasalahannya. Nah, hal yang menyebabkan kalian bisa benci mata pelajaran tertentu itu ada banyak banget, bisa jadi sebetulnya karena kalian nggak suka sama cara ngajar gurunya, atau mungkin cara belajar kalian salah. Bisa juga karena dari kecil kalian terus-terusan kena sugesti dari kakak, temen-temen atau orangtua kalo pelajaran itu susah banget (prime effect), atau bisa juga karena lo nggak bisa nangkep esensi yang menarik dibalik ilmu tersebut, dan kalian gak tau apa sebetulnya apa alasan, tujuan, dan kenapa harus mempelajari hal itu. Cobalah temukan permasalahan tersebut dan belajarlah dengan metode belajar yang tepat yang kalian senangi.

5. Semangat Belajar Yang Tidak Konsisten

Kalo kalian sudah dapat menangani permasalahan belajar di atas, artinya kalian sudah punya persepsi dan cara pandang yang tepat dalam melihat proses belajar.  Sudah tau bahwa belajar adalah sebuah kegiatan yang seru, yang sebetulnya gak perlu dibenci, gak sepatutnya didasarkan (hanya) pada nilai akademis, dan juga udah tau teknik belajar yang tepat. Berarti kalian tinggal mengatasi satu masalah terakhir dalam proses belajar, yaitu masalah kedisiplinan.

Disiplin yang gua maksud itu bukan berarti segalanya harus tepat waktu, ngikutin jadwal belajar, dsb. Instead, inti dari kedisiplinan itu Kalian konsisten dalam ngerjain segala sesuatu sesuai dengan tujuan yang mau kalian capai. Karena sebelum mengasah kedisiplinan dalam belajar, kita harus punya persepsi belajar yang bener dan tujuan yang jelas kenapa kita harus ngelakuin semua hal ini. Sebelum pola pikir tentang belajar itu bener, dijamin deh kalau kalian gak akan pernah bisa punya semangat belajar yang bener-bener konsisten.

Semoga pembahasan 5 Penyebab Gagalnya Proses Belajar kali ini dapat membantu kalian ya sob, semoga kita bisa menjadi sosok yang rajin belajar dan dapat mencapai tujuan yang kita inginkan. Salam Sobat Sekolah.

Mei 12, 2020
16

16 comments on “5 Penyebab Gagalnya Proses Belajar”

  1. Info yg sangat bermanfaat sekali dengan itu selaku wali dapat memonitoring anak agar tidak salah dalam pengaplikasian proses belajar☺️

  2. Info yg sangat bagus agar kita bisa menjadi sosok yang rajin belajar dan dapat mencapai tujuan yang kita inginkan

  3. Bner banget dengan kita rajin belajar kita bisa menambah wawasan dan bisa mencapai apa yg kita inginkan😊

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *