Data Scientist

Ingin Jadi Data Scientist, Siapa Takut? Generasi Milenial Wajib Miliki 7 Skill Ini

Data Scientist Profesi sebagai Data Scientist kian berkembang dan terus diminati. Berbagai jenis perusahaan dipastikan selalu ingin mendapatkan nilai maksimal dari setiap sumber daya informasi yang dimiliki agar perusahaan terus berkembang pesat.

Para ilmuwan data yang cerdas, dengan memiliki kemampuan memanipulasi data dalam jumlah besar, memiliki wawasan yang luas, juga pandai dalam ilmu statistik saat ini paling banyak dicari. Sebab, dalam perkembangan dunia digital, data menjadi suatu yang sangat penting dalam menentukan langkah kemajuan bisnis berikutnya.

Tati Mardiana, ketua program studi (prodi) Sains Data, Fakultas Teknologi Informasi (FTI) Universitas Nusa Mandiri (UNM) mengatakan, profesi data scientist atau ilmuwan data saat ini, menjadi posisi yang sangat dibutuhkan untuk kemajuan bisnis. Tingginya permintaan tenaga ahli bidang sains data membuat profesi ini sangat diminati.

“Universitas Nusa Mandiri (UNM) punya solusi, prodi Sains Data dapat menciptakan lulusan yang saat ini menjadi incaran banyak perusahaan. Dengan dibekali pengetahuan, wawasan dan sertifikat keahlian, tentu lulusan prodi Sains Data Universitas Nusa Mandiri (UNM) mampu bersaing dan menjawab tantangan global saat ini,” ungkapnya dalam pesan whatsapp, Kamis (28/10).

Seorang ilmuwan data yang sukses, harus mengetahui bagaimana skill yang dimiliki dapat diterapkan dalam perusahaan, dan tentunya menghasilkan keuntungan besar buat perusahaan.

Baca Juga : Simak! 10 Jurusan Kuliah S2 Paling Dibutuhkan dan Banyak Dicari

7 Skill yang Dibutuhkan Oleh Seorang Data Scientist

1. Memahami Analisis Statistik

Data Scientist

Seorang ilmuwan data wajib punya skill analisis statistik untuk perencanaan, perbaikan serta pengawasan dalam mengidentifikasi permasalahan dan tindakan. Memiliki kemampuan dalam memahami analisis statistik dapat mengantarkan generasi Z (Gen Z) menjadi seorang data scientist yang handal.

2. Memiliki Kemampuan Programming

Memiliki kemampuan programming dapat membantu dalam mengatur dan membersihkan data yang tidak terstruktur dengan baik. Ilmuwan data  handal, pasti tahu cara menulis kode dan merasa nyaman menangani berbagai tugas pemrogramman.

3. Mengerti Tools Analisis

Dalam melaksanakan tugas sebagai data scientist, tentu harus memiliki pemahaman yang mumpuni tentang beberapa tools yang diperlukan agar dapat mempermudah dalam proses pengerjaan data. Memiliki kemampuan menggunakan berbagai tools data sains akan menjadi hard skill yang diunggulkan.

4. Paham Data Mining

Data Scientist

Memahami teknik data mining antara lain artificial intelligence (AI),  machine learning, data statistik merupakan kepahaman yang harus dikuasai untuk menemukan sejumlah data dalam gudang data. Data scientist harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang masalah yang harus diselesaikan, dari data itu sendiri akan menjelaskan apa saja yang dibutuhkan oleh perusahaan.

Baca Juga : 10 Bahasa Pemrograman Paling Populer

5. Memahami Pola Data

Intuisi terhadap data berarti memahami pola data yang nampaknya tidak ada. Memahami pola data artinya mengetahui dengan mudah keberadaan nilai diantara tumpukan data yang belum dijelajahi. Kemampuan ini dipercaya dapat membuat seorang data scientist melakukan pekerjaannya dengan lebih efisien.

6. Mampu Memecahkan Masalah

Dalam melakukan proses analisis data, seorang data scientist dapat melakukan proses analisis data dengan menggunakan berbagai cara untuk mendapatkan solusi. Di sinilah, peran seorang data scientist amat diperlukan dalam mengelola data, serta memiliki ketelitian terhadap data yang diperlukan.

7. Peka di Bidang Bisnis

Data Scientist

Soft skill tentang ketajaman bisnis tentu sangat diperlukan bagi perusahaan. Kemampuan dalam memilah permasalahan dan menyelesaikannya serta mencari solusi terbaik guna keberlangsungan bisnis berikutnya, akan menjadi salah satu poin utama seorang data scientist. Idealnya, perusahaan akan mencari kandidat yang komplit dalam mencari seorang ahli. Tidak hanya dari hard skill, namun kemampuan soft skill seperti peka terhadap bidang bisnis perusahaan akan menjadi poin plus seorang data scientist.

Dalam bisnis, imbuh Tati, data scientist biasa bekerja dalam tim untuk mengumpulkan big data yang dapat digunakan dalam memprediksi pelanggan dan mengidentifikasi adanya peluang pendapatan baru.

“Seorang data scientist juga bertanggung jawab untuk menetapkan teknik pengumpulan data terbaik. Sebuah perusahaan tidak hanya akan mencari seorang ahli yang hanya pintar secara akademis, tetapi juga akan mencari seorang data scientist  yang memiliki kepribadian, pengalaman dan tanggungjawab,” tandasnya.

Di Universitas Nusa Mandiri (UNM), imbuhnya mahasiswa akan dibina dan dibimbing untuk memiliki karakter yang bertanggungjawab, menyukai tantangan, juga memiliki interpersonal skill yang baik.

“Prodi Sains Data Universitas Nusa Mandiri (UNM), para lulusannya akan dibekali berbagai sertifikat keahlian sesuai bidang yang ditekuni guna mendukung pekerjaannya di masa depan,” tutupnya.

2 November 2021

Penulis: Eka Herdit Juningsih

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم 🌻🌈

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *